JAKARTA, KOMPASTV – Tahapan Pilkada 2020 pada 9 Desember 2020 mendatang masih menyisakan pekerjaan rumah. Salah satunya pemanfaatan teknologi untuk mengecek daftar pemilih secara daring atau online.

Badan Pengawas Pemilu (Bawaslu) menemukan sebanyak 541 kecamatan di daerah yang menyelenggarakan Pemilihan Kepala Daerah (Pilkada) 2020 masih terkendala jaringan internet.Penelusuran ini didapat dari pengawasan Bawaslu terhadap Gerakan Klik Serentak yang diselenggarakan KPU.

Gerakan Klik Serentak merupakan program KPU yang diselenggarakan pada hari pertama pelaksanaan tahapan pencocokan dan penelitian (coklit) daftar pemilih, pada 15 Juli – 13 Agustus 2020.

Program Coklit Gerakan Klik Serentak ini untuk mengefektifkan proses pencocokan dan penelitian secara online melalui www.lindungihakpilihmu.kpu.go.id.

Pada hari tersebut, pemilih mengecek apakah dirinya terdaftar sebagai pemilih dengan memasukkan nomor induk kependudukan (NIK), nama dan tanggal lahir.

Baca Juga:  Jaringan Internet di Indonesia: 4G Telkomsel Tercepat, Smartfren Terluas

Anggota Bawaslu RI Mochammad Afifuddin menilai masih ada kendala dalam pemanfaatan teknologi di daerah untuk mengecek daftar pemilih secara daring.

Source link