Di tengah situasi pandemi seperti saat ini, para pemimpin perusahaan khususnya divisi keuangan sedang menghadapi tantangan terbesar dalam karier mereka.

Sebagai upaya membantu pemimpin perusahaan dalam membangun bisnis yang tangguh dan mudah beradaptasi serta memetakan arah pertumbuhan, Oracle mengumumkan pembaruan pada Oracle Fusion Cloud Enterprise Resource Planning (ERP) dan Oracle Performance Cloud Enterprise Performance Management (EPM).

Pembaruan ini akan membantu tim di divisi keuangan memanfaatkan teknologi termasuk AI, asisten digital dan analitik untuk meningkatkan produktivitas, mengurangi biaya serta meningkatkan kontrol.

Selain itu, solusi industri baru tersebut memungkinkan pelanggan di industri Minyak & Gas, Pabrik dan industri padat aset untuk meningkatkan proses bisnis dan mencapai waktu yang lebih cepat dalam produksi.

Baca Juga:  LAPORAN DARI AS: Oracle Perkenalkan Autonomus Linux, Ini Keunggulannya

Baca Juga: Inilah Cara Tokopedia Kelola Infrastuktur dengan SRE dan Multi Cloud

AI dan kemampuan pembelajaran mesin, analitik dan keamanan ERP yang baru meliputi beberapa hal sebagai berikut:

Perencanaan Prediktif: Membantu organisasi mengidentifikasi dan memanfaatkan tren dan pola dalam data keuangan dan operasional. Dengan akses prediksi dalam memuat data waktu, perusahaan dapat melihat variasi prediksi dan perkiraan, mengidentifikasi variasi pola dan membuat revisi rencana dengan cepat untuk meningkatkan kualitas dan ketepatan waktu pengambilan keputusan. Intelligent Code Defaulting: Membantu perusahaan dalam meningkatkan keakuratan dan efisiensi pemrosesan transaksi hutang dengan meningkatkan pembelajaran mesin untuk merekomendasikan kode akun. Algoritma beradaptasi berdasarkan tindakan masa lalu untuk berkembang dengan perubahan bisnis Pengenalan Dokumen Cerdas: Meningkatkan akurasi dan efisiensi informasi keuangan dari PDF dan format dokumen keuangan populer lainnya, untuk mengurangi (atau bahkan menghilangkan) faktur masuk secara manual. Sistem belajar dari waktu ke waktu dan bisa beradaptasi dengan perubahan dalam format faktur untuk meningkatkan akurasi seiring berkembangnya bisnis Keterampilan Asisten Digital untuk Pembukuan Waktu dan Proyek: Membantu perusahaan mengurangi upaya yang diperlukan untuk menyerahkan dan meninjau lembar waktu, melacak status proyek dan meningkatkan pembukuan waktu dan masalah manajemen proyek. Hasilnya, pengguna baru dan percakapan antarmuka dapat meningkatkan pengalaman dan meningkatkan efisiensi bisnis. Pengelola Peristiwa yang Tertanam: Membantu organisasi meningkatkan perlindungan data dengan memberikan alur kerja pelaporan kejadian yang intuitif dan tertanam yang dapat digunakan untuk melakukan investigasi, membuat tindakan dan melacak serta memperbarui status insiden.

Baca Juga:  Ancaman Gangguan Keamanan Sistem Cloud Meningkat

Iman Muhammad, Head of Applications Oracle Indonesia, mengatakan, “Beberapa pelanggan kami melihat investasi teknologi sebagai keunggulan untuk bangkit kembali dari krisis, diberdayakan secara digital, dapat dengan cepat beradaptasi dan siap untuk menangkap peluang pertumbuhan baru.”

“Saya memperkirakan bahwa dalam beberapa bulan mendatang, ekonomi digital akan menjadi fokus utama dalam membantu pertumbuhan kembali suatu bangsa dan perusahaan teknologi akan memainkan peran sebagai ‘penasihat terpercaya’ untuk bisnis. Oracle sendiri berada dalam posisi untuk memainkan peran ini,” tambah Iman.

Baca Juga: Oracle Dedicated Region Cloud@Customer, Solusi Cloud Terbaru dari Oracle

Video Pilihan

PROMOTED CONTENT

Source link