Bursa saham Amerika Serikat (AS) bergerak variatif pada pembukaan perdagangan Jumat (17/7/2020), menyusul koreksi saham-saham teknologi menyusul hasil kinerja keuangan Neflix yang tak sesuai ekspektasi.

Indeks Dow Jones Industrial Average menguat 50 poin pada pembukaan perdagangan pukul 08:30 waktu setempat (21:30 WIB), dan selang 20 menit kemudian surut menjadi 35,37 poin (+0,13%) ke 26.770,08. Namun, indeks Nasdaq turun 14,8 poin (-0,14%) ke 10.459,03 sedangkan S&P 500 naik 4,15 poin (+0,13%) ke 3.219,72.

Netflix melaporkan kinerja kuartal II-2020 yang lebih buruk dari ekspektasi pasar, menekan harga sahamnya lebih dari 5%. Netflix bersama saham teknologi lain pun terkoreksi mulai dari Facebook, Amazon, Alphabet hingga Microsoft.

Baca Juga:  Hologram dan Avatar Siap Gantikan Fungsi Rapat Virtual

Klaim pengangguran baru pekan lalu tercatat lebih buruk dari ekspektasi, yakni sebanyak 1,3 juta klaim, atau lebih buruk dari proyeksi dalam polling Dow Jones sebesar 1,25 juta. Sementara itu, data penjualan ritel melompat 7,5% per Juni, atau lebih baik dari ekspektasi sebesar 5,2%.

Gregory Faranello, Kepala Trading AmeriVet Securities, mengatakan bahwa pasar mencerna data ritel yang lebih dari perkiraan itu dengan “sedikit terpaksa seperti mengunyah garam.”

“Kita memasuki periode kenaikan kasus corona dan telah melihat beberapa penutupan perekonomian,” tutur Faranello. “Jadi, ada kesan kegalauan di pasar.”

AS saat ini telah mencatat 3,5 juta kasus virus corona, menurut data Worldometers. Beberapa negara seperti California, Florida dan Texas, harus memundurkan kembali rencana pembukaan kembali perekonomian untuk mencegah lonjakan penyebaran virus.

Baca Juga:  Microsoft Setop Produksi Xbox One X dan S

Saksikan video terkait di bawah ini:

(ags/ags)

Source link