ILUSTRASI. Tekfin pinjaman investree sebagai salah satu solusi teknologi finansial di bidang pinjaman. KONTAN/BAihaki/12/4/2018

Reporter: Annisa Fadila | Editor: Tendi Mahadi

PitaData.com – JAKARTA. Otoritas Jasa Keuangan (OJK) mencatat penyaluran pinjaman di industri fintech P2P lending mengalami peningkatan. Terbaru, per Mei 2020 pinjaman yang telah disalurkan mencapai Rp 15,56 triliun. Angka ini naik 168,70% yoy.

Kendati begitu, Tingkat Keberhasilan 90 Hari (TKB90) masih terbilang stabil. Pasalnya, OJK mencatat TKB-90 fintech mencapai 94,90%. Namun, seiring meningkatnya jumlah penyaluran pinjaman, tak menutup kemungkinan TKB fintech ikut berimbas.

Baca Juga: Fintech dorong pengembangan open banking di sistem pembayaran

Mengantisipasi hal ini, PT Mitrausaha Grup alias Modalku mengambil langkah untuk menerapkan responsible lending sebagai bentuk mitigasi resiko perusahaan.

Baca Juga:  3D Touch iPhone Anda tidak berfungsi setelah update iOS 14 Beta 3 ? ini penjelasannya

Co-Founder & CEO Modalku Reynold Wijaya menyebutkan, prinsip ini merupakan salah satu asas Modalku dalam melakukan penilaian terhadap Usaha Mikro Kecil Menengah (UMKM), sekaligus melihat kemampuan finansial borrower dalam melunasi pinjaman.

“Tak sampai di situ, antisipasi lain untuk mencegah default juga kami lakukan, yakni melalui assessment, monitoring dan collection. Assessment dilakukan secara menyeluruh saat pengajuan pinjaman, ini bertujuan untuk memastikan borrower memiliki kemampuan untuk melunasi pinjamannya. Setelah mendapatkan pinjaman, kami akan melakukan monitoring secara rutin, dengan berkomunikasi secara regular dengan borrower. Selanjutnya, ketika borrower terlambat dalam membayar, Modalku akan mencari solusi pemenuhan kewajiban melalui akativitas collection,” ujar Reynold kepada Kontan (22/7).

Baca Juga:  Teknologi Blockchain di Balik Mata Uang Crypto

Lanjut ia, untuk menjaga TKB-90 smapai akhir tahun nanti, pihaknya terus melakukan pemantauan sekaligus mitiigasi risiko. Disamping itu, secara rutin pihaknya turut melakukan diskusi dengan borrower guna mendukung kelangsungan perkembangan bisnis borrower.

Baca Juga: Ikuti tren investasi emas, Koinworks hadirkan fitur KoinGold

“Sampai saat ini TKB-90 Modalku di Indonesia 98,48%, atau masih di bawah 1%. Ke depan tentu kami berharap bisa menjaga NPL agar dapat stabil sampai akhir tahun. Oleh karenanya, Modalku akan terus memantau angka NPL dan tak henti melakukan mitigasi risiko, guna menekan pertumbuhan NPL,” tambahnya.

Reynold bilang, langkah lanjutan untuk memantau sekaligus mengelola risiko pada portofolio perusahaan, ke depan pihaknya akan melakukan seleksi yang lebih comprehensif terhadap borrower, serta menyesuaikan limit dan tenor pinjaman yang dilakukan berdasarkan kasus per kasus.

Baca Juga:  Harganya terus mendaki, Bitcoin buktikan sebagai aset safe haven

DONASI, Dapat Voucer Gratis!

Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.

Reporter: Annisa Fadila
Editor: Tendi Mahadi

Source link